Apa itu Sistem Imun : Pengertian, Fungsi, Macam, Jenisnya

Apa itu sistem imun (imun)

sistem-imun

Sistem imun (immune system) ini merupakan suatu sistem pelindung yang secara biologis terdapat dalam tubuh manusia dengan tujuan dapat atau mampu menangkis radikal bebas yang menyerang, sehingga individu tersebut tidak mudah terserang penyakit. Ketika sistem ini dapat atau dapat berfungsi dengan baik, seseorang terlindungi dari virus atau bakteri bahkan dapat mencegah kanker.

Akan tetapi, ketika sistem ini tidak berfungsi dengan baik atau juga dalam keadaan lemah, sistem kekebalan seseorang akan mudah terserang penyakit. Dikhawatirkan sistem ini melemah karena dapat atau dapat meningkatkan risiko kanker.

Fungsi sistem kekebalan

Fungsi sistem kekebalan meliputi:

Sistem pertahanan

Inilah fungsi utama dari sistem kekebalan ini, yaitu sebagai sistem pertahanan tubuh sendiri, baik untuk penyakit yang dapat atau dapat ditularkan maupun untuk penyakit yang disebabkan oleh virus dan bakteri.

Keseimbangan homeostatis

Homeostasis adalah keseimbangan ideal dalam tubuh yang berfungsi untuk memenuhi kebutuhan tubuh dengan berinteraksi dengan semua sistem yang terdapat di dalam tubuh. Jadi kekebalan ini berguna dalam menjaga keseimbangan homeostatis agar berfungsi dengan baik.

Perbaikan jaringan

Fungsi perbaikan jaringan ini adalah untuk dapat memperbaiki jaringan dengan membuang jaringan sel yang mati atau rusak di dalam tubuh. Selain itu juga berfungsi untuk menghilangkan sel-sel yang tidak normal.

Mekanisme sistem kekebalan

Badan ini bisa dibandingkan dengan sebuah negara. Jika negara tidak memiliki pertahanan yang kuat maka akan mudah mendapatkan perlawanan baik dari dalam maupun luar sehingga negara tersebut lambat laun akan hancur. Itu sama dengan tubuh kita.

Jika kita tidak berakhir dengan pertahanan fisik tingkat tinggi, tubuh kita akan sakit dan mungkin menyebabkan kematian. Inilah sebabnya mengapa sistem kekebalan diperlukan untuk mencegah tubuh kita mampu atau mampu melawan serangan dari dalam atau luar.

Sistem kekebalan yang sehat ini adalah ketika tubuh dapat atau dapat membedakan dirinya dengan benda asing yang masuk ke dalam tubuh. Ketika terdeteksi adanya benda asing yang memicu respon imun untuk menyerang tubuh (antigen), biasanya proses pertahanan diri berlangsung. Secara umum, sistem kekebalan dibagi menjadi sistem kekebalan humoral dan sistem kekebalan seluler menurut sel-sel tubuh.

Sistem imun humoral ini terdiri dari antibodi (imunoglobulin) dan sekresi tubuh (air liur, keringat, asam lambung, air mata, cerumen, pepsin, dll). Adapun sistem imun dalam bentuk seluler berupa neutrofil, makrofag, limfosit yang beredar di dalam tubuh kita.

Klasifikasi sistem kekebalan

Di bawah ini adalah klasifikasi atau jenis sistem imun, diantaranya sebagai berikut:

Berdasarkan pertahanan khusus

  • Pertahanan spesifik ini adalah imunitas yang dimediasi oleh antibodi terhadap respon imun yang dimediasi
  • oleh antibodi. Limfosit B berperan dalam proses ini dimana limfosit B melalui dua proses yaitu respon imun
  • primer dan respon imun sekunder. Ketika limfosit B bertemu antigen dan kemudian cocok, limfosit B
  • membelah melalui mitosis dan kemudian menghasilkan banyak limfosit B atau telah diserang oleh antigen
  • untuk melepaskan histamin. Penjelasan tentang klasifikasi sistem imun berdasarkan pertahanan tertentu meliputi:

1. Limfosit

Merupakan bagian dari sistem pertahanan tertentu. Limfosit pada sistem ini terbagi menjadi dua jenis, yaitu limfosit B yang dikenal dengan sel B dan limfosit T yang dikenal dengan sel T. Sumsum tulang, tetapi pematangannya terjadi di kelenjar timus.

Limsofit B atau sel B.

Sel B yang berfungsi sebagai pembuat antibodi terbagi menjadi 3 jenis, diantaranya sebagai berikut:

  • Sel B memori ini adalah sel B yang bertugas mengingat semua antigen yang telah masuk ke dalam tubuh dan, jika terjadi infeksi lebih lanjut, juga merangsang pembentukan sel B plasma.
  • Sel B yang membelah ini adalah sel B, yang tugasnya menghasilkan sel B memori dan sel B plasma.
  • Sel B plasma ini adalah sel B yang tugas utamanya adalah membuat antibodi.

Limfosit T atau sel T.

Jika sel B ini bertugas memproduksi antibodi, maka sel T itu sendiri bertugas memproduksi imunitas seluler, selain itu ada tugas lain seperti membantu memproduksi antibodi tersebut bersama dengan sel plasma B. Sel T ini juga dibagi menjadi 3 jenis diantaranya sebagai berikut:

  • Sel T Supersor ini adalah sel T yang tugasnya menghentikan dan juga menurunkan respon imun dengan cara menurunkan aktivitas atau aktivitas sel T pembunuh dan kemudian menurunkan produksi antibodi pada seseorang. Biasanya, setelah infeksi diobati, sel-sel ini akan bekerja dengan baik.
  • Sel T pembunuh ini adalah sel T yang bertugas menyerang patogen, sel kanker dan sel yang terinfeksi bakteri yang telah menembus tubuh.
  • Sel T pembantu ini adalah sel T yang tugasnya merangsang produksi sel B dan sel T.

2. Antibodi

Antibodi atau yang dikenal dengan immuniglobulin merupakan sistem pertahanan yang terbentuk saat antigen masuk atau biasa disebut dengan serum antigen. Antigen adalah sejenis patogen, mereka sama berbahayanya jika tidak dicegah. Antigen tersebut merupakan senyawa kimia berupa protein yang dapat ditemukan pada sel kanker atau pada sel asing yang masuk.

Cara kerja antibodi ini adalah dengan mengikat langsung ke antigen, setelah itu kemudian diproses oleh makrofag untuk dimusnahkan. Karena antibodi tertentu bekerja pada penyakit tertentu, harus ada banyak antibodi untuk menangani semua jenis penyakit yang juga muncul.

Antibodi juga terdiri dari 2 kelompok rantai polipeptida termasuk 2 rantai berat dan 2 rantai ringan. Masing-masing rantai tersebut kemudian dihubungkan / dihubungkan satu sama lain kemudian membentuk kromosom Y, di mana setiap lengan yang terdapat pada kromosom tersebut kemudian digunakan, yaitu sebagai tempat pengikatan antigen.

Jenis antibodi

Antibodi ini adalah protein berbentuk Y yang disebut imunoglobulin (Ig), yang hanya dibuat oleh limfosit B. Antibodi mengikat antigen di ujung lengan huruf Y. Bentuk lengan kemudian menentukan berbagai jenis IG yang ada, yaitu IgG, IgA, IgM, IgE serta IgD. IgM ini adalah antibodi pertama yang muncul selama respon imun humoral. Beberapa hari kemudian jenis lain muncul. Limfosit B kemudian membentuk Ig yang sesuai saat interleukin dilepaskan untuk mengaktifkan limfosit T saat antigen menyerang.

Antibodi ini dapat atau dapat menghentikan aktivitas antigen yang merusak dengan menempelkan antibodi ke antigen dan kemudian menjauhkan antigen dari sel yang ingin Anda hancurkan. Proses ini dikenal sebagai neuralisasi. Semua Ig ini memiliki kemampuan ini. Antibodi ini juga menyiapkan antigen untuk dimakan makrofag. Antibodi tersebut mengikat antigen, membuatnya lebih mudah untuk menempel pada makrofag di permukaannya. Proses ini dikenal sebagai proses opsonisasi.

Berdasarkan pertahanan yang tidak spesifik

Juga dikenal sebagai komponen non-adaptif atau bawaan, atau kekebalan alami. Ini adalah mekanisme pertahanan yang ditujukan tidak hanya untuk satu jenis antigen, tetapi semua jenis antigen. Kekebalan alami ini sudah ada sejak bayi lahir dan juga terdiri dari segala macam unsur non spesifik. Jadi ini bukan pertahanan khusus untuk antigen tertentu. Penjelasan tentang bagaimana sistem imun diklasifikasikan berdasarkan mekanisme pertahanan nonspesifik, antara lain:

1. Pertahanan fisik

Pertahanan fisik ini merupakan pertahanan yang ada di luar tubuh seperti kulit dan juga selaput lendir dan bertugas sebagai pertahanan utama dalam mencegah masuknya patogen ke dalam tubuh. Dimana seperti yang sudah kita ketahui atau sudah kita ketahui, bahwa kulit terdiri dari sel-sel yang sangat rapat sehingga sangat sulit untuk ditembus oleh patogen.

Ada juga keratin dan sedikit air di kulit untuk menghambat pertumbuhan dan perkembangbiakan mikroba. Sedangkan selaput lendir berada di saluran utama tubuh seperti saluran pernafasan manusia, pencernaan, dan alat kelamin. Membran ini bertugas menjadi benteng pertahanan kedua agar patogen tersebut tidak masuk ke dalam tubuh.

2. Pertahanan mekanis

Pertahanan mekanis ini adalah pertahanan yang berada atau berada di saluran hidung kita dan di tenggorokan, yaitu di rambut dan silia kita. Bulu halus pada hidung memiliki fungsi yaitu sebagai penyaring atau penyaring udara yang masuk ke dalam tubuh dari luar, sedangkan silia berperan sebagai sapu untuk menangkap partikel berbahaya di dalam lendir sehingga dapat atau nantinya dapat dikeluarkan.

3. Pertahanan kimiawi

Pertahanan kimiawi ini merupakan pertahanan yang berasal dari selaput lendir dan juga dari kulit dengan menghasilkan senyawa sekretori. Sekresi ini merupakan zat yang terdiri dari senyawa kimia yang dapat atau dapat menghambat pertumbuhan mikroba. Dalam hal ini, kulit kita, yang menghasilkan minyak dan keringat, mensuplai pH 3 hingga 5, yang dapat atau mungkin menghambat pertumbuhan dan perkembangan mikroorganisme di kulit kita. Kemudian air berwarna, air mata dan juga sekresi selaput lendir yang mengandung enzim lisozim berfungsi membasmi bakteri dengan cara menghidrolosis dinding sel hingga bakteri mati.

4. Pertahanan biologis

Pertahanan biologis ini merupakan pertahanan terhadap beberapa bakteri yang hidup di kulit tetapi tidak berbahaya. Adanya bakteri di kulit dapat atau dapat membentuk benteng pertahanan, mencegah bakteri patogen masuk dan menerima nutrisi.

Kelainan sistem kekebalan dan penyakit

alergi

Alergi ini merupakan reaksi abnormal yang terjadi pada seseorang. Secara umum, alergi ini bersifat spesifik dan hanya terjadi ketika orang tersebut bersentuhan dengan alergen. Alergi ini mungkin atau mungkin diturunkan dari orang tua atau kerabat dekat. Alergi bisa atau bisa terjadi tiba-tiba dan berakibat fatal bagi mereka yang terkena. Seseorang yang alergi akan mengalami gangguan seperti emosi, fokus, dan lain-lain. Alergi terjadi karena orang yang bersangkutan sangat sensitif terhadap alergen.

AIDS

AIDS sendiri merupakan suatu sindrom atau penyakit yang disebabkan oleh HIV (Human Immunodeficiency Virus). Di dalam tubuh manusia, virus HIV hanya menyerang sel yang mengandung protein tertentu. Protein ini terdapat pada sel darah putih T4, yaitu sel darah putih yang berperan dalam pemeliharaan sistem imun atau sistem imun. Ketika virus HIV menginfeksi tubuh, maka orang tersebut akan mengalami penurunan sistem imun atau sistem imun. Akibatnya, penderita HIV-AIDS dapat dengan mudah tertular segala macam penyakit.

Cara meningkatkan sistem kekebalan tubuh

Ada beberapa cara untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh:

1. Istirahat yang cukup

Sejumlah ahli medis kemudian sepakat bahwa istirahat yang cukup dan cukup efektif dalam meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Hal sebaliknya terjadi ketika Anda tidak mendapatkan atau memiliki waktu istirahat yang tepat, yang memengaruhi kualitas sistem kekebalan tubuh.

2. Olah raga secara teratur

Selain mendapatkan istirahat yang cukup dan cukup, olahraga secara teratur juga dipercaya sebagai cara efektif untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh. Tidak perlu olahraga atau aktivitas yang berat, hanya dengan berjalan-jalan santai di pagi hari atau yoga saja dapat atau dapat mengarah pada peningkatan kualitas sistem kekebalan tubuh.

3. Berjemur di bawah sinar matahari

Matahari sendiri merupakan sumber utama vitamin D, yang mana vitamin ini berperan penting dalam memperkuat sistem imun, terutama saat sistem imun sedang mengalami penurunan, seperti saat Anda sedang sakit.

4. Konsumsi buah dan sayur

Buah dan sayuran ini adalah cara terbaik untuk membantu meningkatkan sistem kekebalan Anda, apa pun yang Anda bisa atau bisa. Terlepas dari buah dan sayuran, Anda harus memastikan bahwa mereka selalu disertakan dalam makanan harian Anda. Dengan begitu, sistem kekebalan selalu dalam kondisi prima.

Demikian penjelasan mengenai pengertian sistem imun, klasifikasi, mekanisme, fungsi dan area untuk perbaikannya dapat bermanfaat bagi Anda. Terima kasih

Sumber :